The hottest news from everywhere for everyone!

KemenKopUKM: Tren Wirausaha Muda Beralih ke Green Business, Termasuk Kendaraan Listrik

JAKARTA, jurnal-idn.com – Kementerian Koperasi dan UKM (KemenKopUKM) menyebut, tren wirausaha muda saat ini, mulai beralih ke bisnis ramah lingkungan (green business) termasuk industri kendaraan bermotor listrik.

Sekretaris Deputi Bidang UKM KemenKopUKM Koko Haryono mengatakan, sebanyak 84% wirausaha muda tertarik pada bisnis ramah lingkungan. Lalu sebesar 58% memulai bisnis untuk memperbaiki lingkungan dan sekitar 56% memproduksi pakaian ramah lingkungan, produk rendah karbon dan sistem pengurangan limbah.

“Banyak peluang bisnis yang bisa diambil UMKM usaha green businees ini, seperti dalam pengembangan Electric Vehicle (EV). Peluang yang dimaksud meliputi membuka dealer, bengkel, tempat charging baterai dan lainnya,” kata Sekretaris Deputi Bidang UKM KemenKopUKM pada acara Penguatan UMKM dan Pengembangan Industri Sepeda Motor Listrik Lokal, peningkatan TKDN, serta pencanangan Hari Sepeda Motor Listrik Nasional di Gedung Smesco, Jakarta, Rabu (29/11/2023).

Ditegaskan, kebijakan pengembangan industri dan ekosistem Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB) menjadi program yang strategis. Bukan hanya mendorong perkembangan teknologi dan industri dalam negeri, tetapi juga berkaitan erat dengan paradigma baru pembangunan ekonomi hijau dan berkelanjutan

“Akselerasi pengembangan EV di Indonesia juga terus didorong pemerintah. Sederet upaya juga telah dilakukan. Antara lain melalui penyusunan peta jalan pengembangan EV, pemberian berbagai insentif, hingga pengembangan ekosistem EV di Indonesia,” katanya.

Berdasarkan laporan International Renewable Energy Agency (IRENA) dan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), jumlah kendaraan listrik diproyeksi sebanyak 20 juta unit pada 2030 dan diperkirakan terus meningkat hingga 2050.

Hadir secara virtual, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi yang mengatakan, Pemerintah terus berupaya mengakselerasi terwujudnya emisi gas rumah kaca salah satunya melalui penggunaan kendaraan listrik.

Terutama dalam Inpres Nomor 7 Tahun 2022 juga disebutkan, bahwa penggunaan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai sebagai kendaraan resmi Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Daerah, agar semakin mendorong penggunaan kendaraan listrik di Tanah Air.

“Indonesia, masih menjadi negara tujuan utama hilirisasi. Bahkan, Indonesia menjadi negara kedua produksi mobil terbesar di kawasan Asia Tenggara setelah Thailand. Diharapkan, hal tersebut memberikan kontribusi terhadap target kendaraan listrik,” tukasnya.

29 Bengkel Konversi

Sampai September 2023 berdasarkan data Kementerian Perindustrian (Kemenperin) telah terdaftar sebanyak 66.978 unit sepeda motor listrik dan sebanyak 29 bengkel konversi. “Tentu angka ini masih jauh dari target Pemerintah untuk konversi motor listrik di tahun 2023 sebanyak 50 ribu unit saja masih cukup berat untuk direalisasikan,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Umum Asosiasi Industri Sepeda Motor Listrik Indonesia (Aismoli) Budi Setiyadi mengatakan, berdasarkan informasi yang diperolehnya, Kementerian ESDM sedang menggodok revisi aturan Permen ESDM Nomor 3 Tahun 2023 Tentang Pedoman Umum Bantuan Pemerintah dalam Program Konversi Sepada Motor, dengan Penggerak Motor Bakar menjadi Sepeda Motor Listrik, serta Keputusan Menteri ESDM Tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Bantuan Pemerintah dalam Program Konversi Sepeda Motor Listrik.

Di mana yang awalnya insentif kendaraan untuk sepeda motor listrik sebesar Rp7 juta, akan dinaikkan menjadi Rp10 juta. “Kapan pastinya belum tahu. Harapannya diselenggarakan lebih besar lagi, rencananya tahun depan dengan menggandeng mitra,” ulas dia.

Budi menyebutkan, terdapat 52 brand sepeda motor berdasarkan data Kemenhub dan sebanyak 42 brand sedang mengajukan. Sementara yang tergabung di Aismoli sebanyak 38 brand. Meski begitu, dia mengakui, untuk mengimplementasikan penggunaan kendaraan motor listrik masih ada hambatan. Dari internal, misalnya, belum meratanya keberadaan dealer di semua daerah.

“Kami mendorong, kepada Agen Pemegang Merek (APM) yang sudah memenuhi TKDN 40% yakni sebanyak 17 merek, melakukan penetrasi pasar secara cepat. Segera menjalin business to business (B2B) melihat potensi untuk membuka dealer di beberapa daerah,” sebutnya.

Budi juga menekankan, pemerintah sudah sangat mendukung hadirnya kendaraan listrik di Tanah Air, melalui Inpres, Perpres, Permenhub, Permenperin dan peraturan polisi.

Direktur Lembaga Layanan Pemasaran Koperasi dan Usaha kecil Menengah (LLP-KUMKM) atau Smesco Indonesia Leonard Theosabrata menambahkan, mewujudkan bengkel konversi, Smesco bekerjasama dengan bengkel Elders Garage mengembangkan bengkel konversi kendaraan bermotor listrik.

“Kami tak hanya membantu inkubasi dan melakukan pelatihan di Smesco Labo. Bagaimana menumbuhkan industri baru di UMKM. Suatu kesempatan yang luar biasa, salah satunya kerjasama di bengkel konversi dan membuat inovasi,” terangnya.

Mengembangkan kendaraan bermotor listrik atau EV menjadi suatu modal menciptakan ekosistem yang terjalin baik. Mulai dari, penyediaan baterai, charging, hingga bengkel. “Ekosistem juga perlu didukung oleh pembiayaan dan sinergi investasi dari pemerintah atau BUMN dan swasta dalam industri kendaraan bermotor listrik,” ucapnya.

Hari Sepeda Motor Listrik

Ketua Umum Aismoli Budi Setiyadi mengajak berbagai pihak dalam kegiatan Inabuyer EV Expo 2023 seperti KemenKopUKM, Kemenperin, Kemendag, Kementerian ESDM, asosiasi dan TNI untuk melakukan pencanangan Hari Sepeda Motor Listrik Nasional pada 29 September 2023.

“Kami mengusulkan tanggal 29 November ini, sebagai hari sepeda motor listrik nasional. Walapun hanya sebagai hari pecanangan, tapi diharapkan gaungnya akan besar. Semakin banyak yang tahu, sehingga shiffting ke sepeda motor listrik akan lebih mudah,” tuturnya.

Ditegaskan Budi, penggunaan kendaraan listrik, terutama sepeda motor listrik sudah sangat mendesak. Saat ini, isu polusi udara tak hanya di Jakarta, bahkan sudah mencapai seluruh wilayah Indonesia. “Bagaimana memperbaiki kualitas udara dengan memperbanyak penggunaan motor listrik,” aku Budi.

Sekretaris Deputi Bidang UKM KemenKopUKM Koko Haryono menambahkan, KemenKopUKM mendukung, serta mendorong kolaborasi untuk mewujudkan penggunaan sepeda motor listrik melalui pencanangan Hari Sepeda Motor Listrik Nasional.

“Artinya, pemerintah serius mengembangkan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai di Tanah Air. Hal ini juga menjadi landasan bagi pelaku industri otomotif di Indonesia untuk segera merancang dan membangun pengembangan mobil listrik yang lebih optimal,” tegasnya.

Dia juga berharap, dengan pencanangan tersebut, akan menyatukan berbagai stakeholder baik pemerintah, swasta, individu dan seluruh elemen masyarakar untuk terus berkomitmen mendukung agenda transisi energi dari fosil ke listrik guna menekan emisi karbon.

“Semoga Inabuyer EV Expo 2023 berjalan sukses, produktif, serta mampu mendorong kemitraan strategis nasional dan rantai pasok yang kuat untuk meningkatkan belanja produk dalam negeri, sehingga dapat memperkuat ekonomi Indonesia,” Koko mengharapkan.

Mulia Ginting – Erwin Tambunan

“Artinya, pemerintah serius mengembangkan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai di Tanah Air,” ujar Koko Haryono. Foto: KemenKopUKM.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *