Letjen TNI Richard Tampubolon di Atas Angin Pimpin PBTI Periode 2023-2027

JAKARTA, jurnal-idn.com – Kandidat Ketua Umum Pengurus Besar Taekwondo Indonesia (PBTI), Letjen TNI Richard Tampubolon di atas angin untuk memimpin PBTI periode 2023-2027. Letjen TNI Richard Tampubolon didukung 25 Pengprov PBTI dan sejumlah mantan taekwondoin nasional untuk maju sebagai salah satu kandidat Ketua Umum PBTI pada Munas di Sentul, Bogor, 4 September mendatang.

“Bapak Richard menimbang dan mencermati keinginan sejumlah Pengprov PBTI dengan dasar melihat bagaimana antusiasme seluruh pengprov untuk meminta beliau maju sebagai ketum PBTI,” ujar Ketua Tim Sukses Pemenangan Richard Tampubolon, Robert Ndona kepada awak media di Jakarta, Kamis(24/8/2023).

Dukungan yang diberikan sebagian besar Pengprov PBTI kepada Richard Tampubolon dilatarbelakangi karena dia bukanlah sosok baru di dunia olahraga Indonesia. Letjrn TNI Richard Tampubolon pernah menduduki jabatan pada Satuan Pelaksana (Satlak) Program Indonesia Emas (Prima) SEQ Games 2011 pimpinan Achmad Sutjipto dan pernah duduk di kepengurusan Komite Olahraga Nasional Indonesia(KONI) di bidang organisasi.

“Beliau bukan orang baru di dunia olahraga. Dilatarbelakangi kecintaannya terhadap dunia olahraga, sedari perwira Beliau sudah terlibat baik di kegiatan olahraga tingkat daerah, nasional maupun international,” papar Ketua Tim Sukses Pemenangan Robert Ndona.

Robert Ndona juga mengatakan, Letjen TNI Richard Tampubolon ingin membawa nama Bangsa dan Negara melalui taekwondo mampu berprestasi di tingkat international. “Latarbelakang ini yang membuat Beliau mumpuni untuk memegang jabatan Sebagai Ketua Umum PBTI periode 2023-2027 mendatang,” paparnya lagi.

Ingin Mendedikasikan

Dari beberapa alasan tersebut, Letjen TNI Richard Tampubolon ingin mendedikasikan dirinya untuk berkiprah di bidang olahraga. Bapak Richard yakin dan tegas untuk maju sebagai calon Ketua PBTI periode 2023-2027,” ulasnya menambahkan.

Sementara itu, Sekretaris Umum PBTI Riau, Jili Wulandari mengatakan perubahan dari tingkat organisasi dinilai penting karena berpengaruh pada jalannya manajemen dan sinergi para pemangku kepentingan di dalam organisasi untuk mencetak prestasi taekwondo Indonesia.

“Kami menginginkan perubahan di Taekwondo Indonesia. Kami menilai ada beberapa kemerosotan taekwondo di tingkat internasional,” unngkap Jili dan menyoroti prestasi para taekwondoin Indonesia di SEA Games Kamboja masih jauh dari harapan.

“Prestasi di SEA Games kemarin pun, kami dari pengprov menilai masih jauh dari harapan. Kami berharap dan yakin dengan kemauan dan kekuatan bersama, semoga taekwondo Indonesia lebih baik dan maju di mata internasional,” imbuhnya.

Anto

Letjen TNI Richard Tampubolon foto bersama mantan taekwondoin nasional dan Olympian Lamting. Foto: Anto.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *