The hottest news from everywhere for everyone!

Rampungkan Entrepreneur Hub 2023, MenKopUKM Ajak Mahasiswa Tak Takut Mulai Bisnis

BANDUNG, jurnal-idn.com – Kementerian Koperasi dan UKM (KemenKopUKM) merampungkan rangkaian acara Entrepreneur Hub 2023 setelah memasuki fase akhir dari ajang penumbuhan jiwa kewirausahaan dan wadah bertemunya para kolaborator yang mendukung pengembangan kewirausahaan.

“Ajang Entreprenuer Hub diglorifikasi secara berkelanjutan untuk mendorong terciptanya wirausaha baru di generasi muda, terutama para mahasiswa,” kata Menteri Koperasi dan UKM (MenKopUKM) Teten Masduki pada acara Entrepreneur Hub, Wirausaha Mudah #savelocalbusiness, di Universitas Katholik Parahyangan (Unpar) Bandung, Senin (4/12/2023).

Kampus Unpar merupakan lokasi glorifikasi final sebagai tahap akhir pelaksanaan Entrepreneur Hub 2023. Glorifikasi sudah dilaksanakan di Kampus Undiknas, Denpasar pada 13 Oktober 2023 dan di Universitas Hasanuddin, Makassar pada 19 Oktober 2023.

“Upaya ini untuk mewujudkan visi kami mencetak wirausaha by design. Kami juga mengajak para mahasiswa untuk memulai bisnis dengan memperkuat ide bisnisnya,” ujar MenKopUKM.

Menteri percaya, saat ini brand lokal sudah banyak dilirik oleh investor asing. Seperti sepatu lokal yang sukses berkolaborasi dengan produk luar negeri. “Ini meyakinkan dan kembali memberikan semangat agar produk dalam negeri bisa bersaing dengan produk luar negeri, kuncinya adalah kolaborasi dan jangan takut memulai,” ucap Teten Masduki.

Dikatakan, platform Entrepreneur Hub yang diinisiasi Kementerian Koperasi dan UKM sebagai amanat dari Perpres Nomor 2 Tahun 2022, untuk memfasilitasi para pihak bertemu dalam satu platform. Terutama mereka yang sedang mengembangkan ide untuk menumbuhkan usaha dengan basis potensi lokal.

“Dengan hal-hal tersebut, saat ini untuk menjadi wirausaha sangat mudah sehingga peluang untuk meraih kesuksesan tanpa batas sedemikian terbuka,” katanya.

Selain kecanggihan teknologi, program dan kebijakan pemerintah yang mendukung, warga Jawa Barat terutama di kalangan anak muda, juga diuntungkan dengan kondisi lokal yang kondusif untuk mengelaborasi kreativitas dan inovasi.

“Entrepreneur Hub membantu mengembangkan mahasiwa untuk menjadi pebisnis. Bantuan pembiayaan dan enabler telah tersedia, sehingga diharapkan Unpar juga mampu menciptakan wirausaha baru dan menjadi pabrik entrepreneur,” sebut MenKopUKM.

Dikatakan, dalam survei terkini, sebanyak 72% anak muda di Indonesia ingin menjadi pebisnis bukan lagi jadi karyawan atau pegawai, begitu juga di Asia tenggara. Namun di sisi lain yang perlu diperhatikan adalah jangan hanya menciptakan entrepeneur namun ciptakanlan ekononomi baru.

“Saya telah berbicara dengan beberapa rektor terkait keinginan menciptakan wirausaha baru dan ekonomi baru. Jangan lagi kehadiran wirausaha menjadi pesaing UMKM kecil lainnya,” ulas MenKopUKM.

“Predatory Pricing”

Tak hanya itu, transformasi digital juga dinilainya harus terarah. Transformasi digital banyak bergerak di sektor hilir, jasa dan pembiayaan. “Teknologi harus melahirkan ekonomi baru jangan hanya menambah pedagang-pedagang baru. Kita juga tidak mau banyaknya e-commerce luar negeri membakar uang dengan memberikan subsidi ongkir, sehingga terjadi apa yang kita sebut predatory pricing. Barang dijual semurah-murahnya, sehingga UMKM tak bisa bersaing,” tegasnya.

MenKopUKM juga melakukan dialog dengan mahasiswa yang menjadi peserta di Entrepreneur Hub di Unpar. Beberapa di antaranya, pemilik usaha tas dan aksesoris Fold and Flare, Ellen yang tercatat sebagai mahasiswi semester tujuh. Dia menjalani usahanya selama setahun. Saat ini dia mampu meraih omzet hingga Rp20 juta per bulan.

Kemudian, pemilik usaha kopi Badja Coffee, Jeki Kurniawan, yang sukses meraih penghargaan atas kreasinya memberikan model bisnis tak hanya sekadar waralaba tetapi juga menjadi bisnis ramah lingkungan dengan berdagang kopi menggunakan sepeda listrik.

MenKopUKM mengatakan, mahasiswa jangan takut untuk memulai bisnis. “Jika ide sejak awal diperkuat, maka mudah dihubungkan dengan banyaknya enabler. Begitu juga dengan pembiayaan yang sudah banyak tersedia. Seperti di industri fesyen dan sepatu, rata-rata mereka belum punya pabrik tetapi bisa mengembangkan produk untuk riset dengan maklon,” bebernya.

Sementara itu, Rektor Unpar Tri Basuki Joewono mengatakan, Unpar berusaha melakukan sesuatu yang relevan. Semua yang dilakukan diusahakan untuk menghasilkan sesuatu yang bernilai dan berdampak. Unpar pun dipercaya untuk menyelenggarakan Entrepreneur Hub di Jawa Barat.

“Terima kasih atas kepercayaan yang diberikan. Hal ini menegaskan komitmen peran serta Unpar mengembangkan pola pikir kewirausahaan. Terutama dalam pengajaran, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat,” terang Tri.

Komitmen Unpar ditujukan dengan didirikan pusat studi pengembangan UMKM. Unpar juga memiliki inkubator bisnis mengembangkan kewirausahaan mahasiswa dan telah menjadi bagian Global Entrepreneur Monitor sejak 2013 dalam rangka penguatan riset kewirausahaan kampus.

“Unpar bersama ILO juga telah mengembangkan modul score plus yang telah diterapkan berbagai UMKM di Jawa Barat. Kerjasama PLUT Jabar, Yayasan Dana Bakti Astra dan berbagai ekosistem kewirausahaan, mulai dari 1.000 start-up kewirausahaan, Sevenpreneur dan berbagai platform pengembangan lainnya,” paparnya.

Bahkan, Unpar menjadikan mata kuliah kewirausahaan sebagai mata kuliah wajib diberbagai program studi. Pola pikir berwirausaha dibangun sejak semester awal dan memberikan kesempatan bagi mahasiswa untuk mempresentasikan ide bisnisnya kepada kampus.

Sepanjang 2023, Entrepreneur Hub telah dilaksanakan di 21 kota/kabupaten di 15 provinsi di Indonesia, dengan total sebanyak 2.000 peserta mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi.

Mulia Ginting – Erwin Tambunan

Kedua mahasiswi ini bersepakat untuk menjadi wirausahawan baru dari generasi muda. Foto: KemenKopUKM.

Artikel ini sudah terbit di jurnal-ina.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *