The hottest news from everywhere for everyone!

Resmikan RPB, MenKopUKM Dorong Produk Kulit Garut Setara Kualitas Brand Italia

GARUT, jurnal-idn.com – Menteri Koperasi dan UKM (MenKopUKM) Teten Masduki mengiginkan dan dorong kualitas produk kerajinan kulit (sepatu, tas, jaket dan sebagainya) khas Garut bisa sejajar dengan produk kulit asal Virenze, Italia.

“Karena, kiblat mode kulit itu ada di Italia dan kita bisa meniru dan mengarah ke sana,” ungkap MenKopUKM pada acara peresmian Rumah Produksi Bersama (RPB) Komoditas Kulit, di Kabupaten Garut, Jawa Barat, Sabtu (17/2/2024).

Menteri mengakui, meski kerajinan kulit Garut sudah berusia lebih dari 100 tahun, atau sama dengan usia kerajinan kulit Italia, namun secara kualitas dan brand masih jauh tertinggal. “Di negara Barat, mereka selalu mengembangkan permesinan sebagai alat produksi, sedangkan di kita tidak pernah mengembangkan atau memodernisasi alat produksi produk, khususnya produk kulit,” papar MenkopUKM.

MenKopUKM berharap RPB ini bisa menjadi pusat untuk pengembangan ekosistem kulit di Kabupaten Garut, sehingga produk kulit Garut bisa terkenal di mancanegara dan brand kulit Garut bisa naik kelas. Dia juga mengakui, isu utama produk-produk UMKM adalah soal kualitas, hingga tidak bisa bersaing dengan produk pabrikan dan luar negeri.

“Cara produksi UMKM itu masih sederhana. Dengan adanya alat-alat produksi modern di RPB, diharapkan produk UMKM semakin berkualitas,” kata Teten Masduki.

Dengan adanya RPB, MenKopUKM berharap kualitas produk kulit asal Garut bisa terus tumbuh sesuai dengan keinginan dan tuntutan pasar dunia. “Dengan adanya RPB, produk hilirnya sudah harus berkelas dunia,” ujar Teten.

Apalagi, RPB bukan sekadar menyediakan alat produksi belaka, tapi juga sebagai Co-Working Space. Satu tempat untuk belajar bersama, bertukar informasi, hingga ajang inovasi produk. “Maka, di RPB juga akan disiapkan konsultan untuk memperkuat ekosistem bisnis,” terang Menteri.

Pengembangan Desain Produk

Ditambahkan, RPB juga menjadi tempat pengembangan desain produk. “Kita harus pahami tren produk kulit dunia dan perilaku konsumen. RPB harus menjadi Center of Excellence.”

Oleh karena itu, MenKopUKM berharap RPB harus dikelola dengan baik. Di dalamnya diperlukan keahlian manajerial industri. “Kita juga harus memelihara dan terus memodernisasi alat karena industri terus berkembang. Sehingga, RPB tidak akan mengalami penuaan, tapi terus berkembang,” ulas Teten sembari mengingatkan RPB tidak boleh mati secara bisnis, melainkan harus berkelanjutan dan dikelola dengan baik.

“Pengelolaannya harus disiapkan dengan baik, harus running well, tidak mangkrak. Nah, koperasi sebagai pengelola yang harus memikirkan itu, yaitu Koperasi Cinta Carma Bella,” ucap MenKopUKM.

Sementara itu, Pj Bupati Garut Barnas Adjidin mengapresiasi kehadiran RPB komoditas kulit di Garut yang diharapkan dapat terus berinovasi hingga mampu meningkatkan kualitas produk kulit.

“Sebab, salah satu destinasi unggulan Garut adalah kerajinan kulit. Oleh karena itu, secara kualitas harus tidak kalah dengan produk luar,” tegas Barnas.

Mulia Ginting – Erwin Tambunan

“Kiblat mode kulit itu ada di Italia dan kita bisa meniru serta mengarah ke sana,” ungkap MenKopUKM pada peresmian Rumah Produksi Bersama (RPB) Komoditas Kulit, di Kabupaten Garut. Foto: KemenKopUKM.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *