The hottest news from everywhere for everyone!

Sukses Gregoria Akan Melecut Motivasi Adik-Adiknya di Pelatnas

JAKARTA, jurnal-idn.com – Keberhasilan Gregoria Mariska Tunjung merebut mahkota juara turnamen bulutangkis Kumamoto Masters Japan 2023, di Kumamoto, Minggu (19/11/2023) punya dampak positif. Gelar pertama wakil tunggal putri Indonesia di level super 500 ini diharapkan bisa membangkitkan semangat dan melecut motivasi sektor tunggal putri di Pelatnas PBSI di Cipayung, Jakarta Timur.

Hal ini dikatakan asisten pelatih tunggal putri Pelatnas Cipayung, Herli Djaenudin. Menurut Herli, sukses yang dipetik Gregoria pasti akan melecut semangat para pemain sektor tunggal putri. Adik-adik Gregoria dipastikan makin termotivasi mengikuti prestasi seniornya, setelah dia menjadi kampiun pada laga final yang mentas di Kumamoto Gymnasium, Kumamoto ini.

“Tentu dengan keberhasilan Gregoria ini akan memiliki nilai positif. Kemenangan ini akan bisa melecut motivasi adik-adiknya di Pelatnas Cipayung yang lain untuk mengikuti jejak Gregoria,” ujar Herli.

Kemenangan Gregoria ini menurut Herli akan menyemangati prestasi adik-adiknya yang juga mulai meretas merebut gelar-gelar juara di berbagai level. Misalnya, Mutiara Ayu Puspitasari menjadi juara Kejuaraan Asia Junior 2023.

Lalu Chiara Marvela Handoyo menjadi runner up Kejuaraan Dunia Junior 2023 di Washington, AS. Berikutnya, Ester Nurumi Tri Wardoyo mengemas dua gelar Indonesia Challenge dan Indonesia Masters 2023 super 100 di Medan. Sebelumnya, Putri Kusuma Wardani juga jadi kampiun Spain Masters 2021 super 300.

“Para generasi di bawah Gregoria ini juga sudah mulai menunjukkan prestasi. Semoga dengan keberhasilan Gregoria ini menjadi awal kebangkitan sektor tunggal putri Pelatnas Cipayung yang selama ini prestasinya masih di bawah dibanding sektor yang lain,” tambah Herli.

Ditambahkan oleh Herli, kunci keberhasilan Gregoria menundukkan Chen Yu Fei, pemain asal China yang juga peraih emas Olimpiade Tokyo 2020 itu adalah karena anak didiknya itu mengusung keinginan kuat untuk menjadi kampiun.

“Keinginan Yang Sangat Kuat”

“Faktor utama yang mengantarkan Gregoria menjadi juara Kumamoto Masters Japan 2023 itu karena dia memiliki keinginan yang sangat kuat dan tekad untuk menangnya luar biasa besar,” tutur Herli.

Padahal, saat turun bertarung di laga pamungkas, sebenarnya Gregoria tidak dalam kondisi prima. Kapalan di kedua telapak kakinya robek. “Dengan kondisi kapalan di telapan kaki sebelah kiri sudah robek dari awal dan di game kedua, gantian telapak kanannya juga robek. Tetapi berkat keinginan yang kuat, dia bisa menjadi juara,” sebut Herli.

Dijelaskan oleh Herli, menghadapi Chen Yu Fei, Gregoria harus mengandalkan teknik sebagai senjatanya. Tidak boleh terbawa pola permainan lawan yang powerfull. Variasi pukulan-pukulan Gregoria harus menjadi penentunya.

“Lawan Chen Yu Fei itu, Gregoria tidak boleh bermain kuat dan mengandalkan power. Tetapi dia harus menggunakan variasi pukulannya yang memang sulit ditebak lawan. Ternyata itu berhasil,” sebut Herli.

“Memang ada beberapa kali Gregoria terpancing adu reli panjang yang banyak merugikan Grego. Tetapi setelah diingatkan, dia bisa kembali ke cara pemainaan dia untuk mematikan Chen Yu Fei,” tegas Herli lagi.

Anto

Gregoria Mariska Tunjung menerima instruksi pelatihnya Herli Djaenudin. Foto: Humas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *